BNPP Dorong Peningkatan Ruas Jalan Teluk Atong Kalbar yang Hubungkan RI – Malaysia

120x600
a

JAKARTA, (otonominews.id) – Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) akan mendorong percepatan penyelesaian peningkatan ruas Jalan Teluk Atong di Desa Temajuk Kecamatan Paloh, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat (Kalbar).

Ujung Jalan Teluk Atong akan menjadi penghubung antara Indonesia dengan Jalan Kampung Telok Melano, Sematan, Sarawak, Malaysia.

Deputi Pengelolaan Potensi Kawasan Perbatasan, BNPP, Inspektur Jendral (Irjen) Polisi Makhruzi Rahman, menjelaskan bahwa percepatan penyelesaian Jalan Teluk Atong akan menjadi urat nadi pengembangan sektor riil masyarakat termasuk hasil pertanian dan perkebunan dan perikanan.

Selain itu, juga bisa menjadi tumpuan pengembangan ekonomi di sektor pariwisata untuk masyarakat perbatasan negara di Kalbar dan sekitarnya.

“Kami akan melakukan kunjungan lapangan pada 16-19 Januari 2024. Penyelesaian pembangunan jalan ini akan memantik pertumbuhan ekonomi dari pertanian, perkebunan, perikanan dan Cross Border Tourism yang potensi pariwisatanya memerlukan optimalisasi pembangunan amenitas lanjutan” ungkap Makhruzi, Senin (15/1).

Makhruzi memaparkan, peningkatan ruas Jalan Teluk Atong di Desa Temajuk Kecamatan Paloh adalah salah satu program pada Inpres 1 Nomor 2021 tentang Percepatan Pembangunan Ekonomi Pada Kawasan Perbatasan Negara Di Aruk.

Inpres 1 Nomor 2021, yang sudah berjalan 2 tahun pada kawasan perbatasan negara Aruk, telah menyelesaikan 19 program/kegiatan pengembangan masyarakat dan infrastruktur dengan status ‘terlaksana’ hingga akhir ketentuan pada 2023.

Pembangunan salah satu ruas Jalan Teluk Atong adalah satu program yang tertunda penyelesaiannya karena refocusing anggaran terdampak pandemi Covid-19, dan sejumlah permasalahan teknis regulasi lainnya.

“Dahulu pembangunan tersendat karena salah satu ruas jalan dimaksud adalah jalan non status. Kegiatan Peningkatan Jalan Teluk Atong baru mendapatkan persetujuan dari Kementerian Keuangan pada September 2023, dan akan selesai untuk penanganan jalan sepanjang 2.45 kilometer (km), diusulkan anggaran lanjutan untuk penanganan 2.42 km di Tahun 2024,” ungkapnya.

Lihat Juga :  Launching Rumah Kibas Stunting di Polman, Prof Zudan: Target Tiga Bulan Zero

Ia juga menegaskan, realisasi peningkatan jalan perbatasan Desa Temajuk pada tahun 2022 sudah tercapai sepanjang 1.053 km.

Proyek yang digarap oleh Kementerian Desa dan Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi ini menyisakan penanganan peningkatan jalan sepanjang 1.107 km.

Makhruzi kembali menerangkan, selain peningkatan ruas Jalan Teluk Atong, dalam kunjungan kerja mendatang, BNPP juga akan meninjau pengembangan terminal barang dan penumpang yang berada di Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Aruk.

Selain itu, kunjungan kerja juga akan memantau aspirasi masyarakat Temajuk yang menginginkan dibangunnya Pos Lintas Batas (PLB) Temajuk sehingga memudahkan aktivitas masyarakat keluar dan masuk kawasan perbatasan menuju Malaysia.

r

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CAPTCHA