Koalisi Masyarakat Sipil Desak Presiden Revolusi Etika

Unjuk Rasa di Depan Istana Negara

Connie Rahakundini Bakrie bersama Koalisi Masyarakat Sipil unjuk rasa di depan istana negara, Jakarta, Kamis (1/2/2024).
120x600
a

Jakarta, Otonominews.id – Koalisi masyarakat sipil menyerukan selamatkan Demokrasi saat aksi unjuk rasa di Taman Pandang Istana atau di depan Istana Presiden, Jakarta, Kamis (1/2/2024).

Adapun tema yang diangkat dalam aksi ini adalah ‘Selamatkan Indonesia dari kepentingan satu keluarga dan kroni-kroninya, kembalikan Indonesia untuk kepentingan rakyat seluruhnya!’.

Berdasarkan pantauan di lokasi, massa unjuk rasa yang hadir terlihat kompak menggunakan busana berwarna hitam. Banyak dari mereka yang juga turut menyampaikan aspirasinya lewat beragam poster.

Semisal, ‘Lawan Pembungkam Suara Kritis Rakyat Indonesia hingga poster bertuliskan Perusak Demokrasi Lawan!’

Tidak hanya lewat poster, ada juga massa yang menggunakan topeng Guy Fawkes sebagai simbol perlawanan terhadap kekuasaan yang dianggap tiran.

Connie Rahakundini Bakrie yang turut hadir dalam aksi ini mengaku terpanggil karena dirinya mengaku miris dengan sikap Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang belakangan ini dinilai berlebihan melakukan cawe-cawe politik.

“Menurut saya presiden Jokowi cawe cawenya sudah keterlaluan, sudah kejauhan dan kita harus bersikap,” kata Connie dengan tegas.

Connie mengatakan bahwa jika cawe-cawe politik ini terus dilakukan, tentu hal ini berbahaya bagi kondisi bangsa. Karena pemerintahan seharusnya dijalankan dengan dengan etika. Menurut dia, sikap ini perlu diluruskan.

“Dan yang paling penting, begini ya, beliau yang teriak teriak revolusi mental, revolusi moral, revolusi apa pun itu. Yang saya pikir yang harus dilakukan pada dirinya sendiri adalah revolusi etika. Karena kalau tak punya etika seperti ini negara dalam bahaya,” ujarnya.

Dia mengingatkan kembali bahwa peradaban Bangsa ini dibangun oleh pemikiran dan sebuah etika yang hebat dari para pendiri bangsa. “Maka ketika itu yang dilanggar, maka itu yang saya tuntut untuk kita kembalikan,” tuturnya melanjutkan.

Lihat Juga :  Presiden Wesley Simina Akui Masuk KTT AIS Forum Karena Indonesia dan Mikronesia Banyak Kesamaan

Jika tetap memilih untuk tidak netral dalam Pemilu 2024 ini, Connie dengan tegas meminta agar Presiden untuk mengikuti jejak yang telah ditempuh oleh Mahfud MD yang mengundurkan diri sebagai Menkopolhukam.

“Masak Pak Mahfud jiwanya negarawan, lalu yang pemimpin yang katanya jiwa negarawan tidak negarawan. Jadi disitulah kenapa aku hadir,” pungkasnya.

r

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CAPTCHA