AS Hikam: Mundurnya Mahfud Dilandasi Profesionalisme dan Etika

Mestinya Diikuti Pejabat Lain yang Ikut Maju Pilpres

Prof Mahfud MD bersama sejumlah awak media (Foto: Tangkap Layar Instagram)
120x600
a

Jakarta, Otonominews.id – Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) di era Presiden keempat KH. Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Muhammad A.S Hikam menyebutkan langkah cawapres nomor urut 3 Mahfud MD mundur dari Menko Polhukam memakai standar etika.

“Sudah jelas dari jawaban saya yang lalu, mundurnya Prof. Mahfud MD adalah memakai landasan etik,” kata Hikam kepada awak media, Jumat (2/2/2024).

Hikam mengatakan langkah Mahfud MD mundur dari Kabinet Indonesia Maju (KIM) bisa saja ditiru oleh menteri lain yang menjadi kontestan pilpres 2024.

Utamanya, kata dia, saat menteri yang menjadi kontestan pilpres 2024 memakai standar etika yang sama dengan Mahfud MD.

“Kalau memang para menteri lain menggunakan standar etika yang sama, tentunya, ya, akan melakukan hal yang sama dengan Prof Mahfud MD. Masalahnya, standar etika masing-masing menteri bisa jadi berbeda-beda,” kata alumnus Universitas Gadjah Mada (UGM) itu.

Hikam melanjutnya mundurnya Mahfud MD bakal mengeliminasi konflik kepentingan karena tidak lagi berstatus sebagai menteri ketika menjadi kontestan pilpres 2024.

“Menurut saya, Prof Mahfud MD mundur karena profesionalisme dan etika saja, agar tak ada konflik kepentingan,” ungkap pria kelahiran Tuban, Jawa Timur itu.

Sebelumnya, Mahfud resmi mengundurkan diri dari Menko Polhukam setelah menyampaikan surat permhonan pengunduran diri kepada Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Kamis ini.

“Saya secara resmi dan dengan penuh hormat juga hari ini menyatakan surat mohon berhenti dengan sebuah surat itu,” kata Mahfud di Istana.

r
Lihat Juga :  Resmi, Kapolri Lantik Brigjen Pol Aan Jadi Kakorlantas Polri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

CAPTCHA